Followers

Friday, June 13, 2008

Hayat Berakhir episode 4

terkilan,

sebak,

lalu mengalirkan air mata, sudah menjadi lumrah perpisahan hubungan antara dua insan yang sedang bercinta, setiap permulaan itu mesti ada pengakhiran, dan setiap permulaan itu juga ada penghabisan.

fahmi redha dengan ketentuan ilahi dan takdir. namun sampai bila dia akan melakarkan babak-babak lakonannya antara dia dan rezwan. lalu terbuku di pemikiran kangen akan mendirikan mahligai yang semua insan kecapi, semua manusia di dunia mengidamkan mahligai cinta yang memang dapat melayurkan perasaan cinta dan sayang akan pasanganya.

bagaimana dengan hubungan mereka?

persoalan terus terbenak di pemikiran, kadang-kadang tidak sanggup melepaskan seorang insan yang telah sama-sama mengharungi segala onak duri dan onak cabaran.

fahmi wan terpaksa putuskan hubungan kita. (seru wan kepada fahmi)

tersentak di hati, ibarat duri tajam dan kaca-kaca yang bertaburan mengumpali di saluran darah yang akan menunggu hayatnya berakhkir...


aku mula takut,

takut akan kehilangan.

aku mula menyesal,
menyesal kerana meneruskan hubungan ini.

aku mula mencari soalan pokok?
mengapa?
kenapa?
dan sampai bila?

mengapa diri ku ini di permainkan sehingga boleh menghancurkan cita-cita yang selama ini aku idamkan...

di layurkan dirinya ke dedaun pintu. dengan seribu penyesalan...


"wan.. but why? fahmi tak faham mengapa tiba-tiba you memutuskan hubungan kita?
u dah janji dengan i bukan?( fahmi cube mencari jawapan segala tanda tanya)

"hubungan kita takkan sampai kemana fahmi..
kita hanya buang mase kita dengan melakukan perkara yang tak senonoh nih fahmi!
you tak fikir ke sampai bila you akan jadi begini?
you tak inginkan kehidupan yang normal ke fahmi?"
sentak wan kepada fahmi( dengan raut wajahnya yang garang)


"but"

"no but fahmi.wan sudah buat keputusan, hubungan kita sampai disini". wan mencelah pertuturan fahmi.

"baik wan jika itu yang wan impikan fahmi akan lepaskan you and hubungan kita sampai disini sahaja, fahmi harap wan akan bahagia dengan kehidupan yang wan impikan".

lalu mengalirlah airmata fahmi membasahi dunia mereka berdua. tiba-tiba darah mengalir di hidung fahmi lalu wan mule mencuri pandangan raut wajah fahmi. terkejut dia melihat darah mengalir dengan wajah pucat fahmi sudah boleh memberi tahu bahawa fahmi dalam keadaan bahaya..

"fahmi!.. teriak wan

tubuh fahmi rebah di lantai penyesalan dengan menanggung kesakitan.

"fahmi bangun fahmi!!!.." rayu wan kepada fahmi sambil menitiskan air matanya..
"jangan buat wan begini fahmi.. please.. tolong wan fahmi... bangun mi..

dengan nekad wan membawa fahmi ke hospital dengan keretanya tiba di hospital besar serdang dikejarnya ke tempat kecemasan lalu dengan keadaan cemas dia menjerit meminta bantuan dari jururawat yang bertugas disitu.

tanpa membuang masa wan mengendong fahmi ke arah kecemasan dan dibaringkannya di katil beroda itu.. lalu dikejarkan ke bilik ICU. dalam perjalanan ke wad ICU wan memujuk fahmi untuk bangun. namun pujukannya tidak berhasil. mata fahmi kedap ditutup dengan raut wajah sedih dan menanggung kesakitan..

tiba di depan pintu ICU pintu ditutup dan wan diarah oleh jururawat supaya menungu di depan bilik ICU. sehingga perjalanan pemeriksaan oleh Doktor selesai..

tuhan kenapa aku bersikap begini? kenapa?
apa yang aku mahukan didunia ini!!
bantulah aku!!
kau jgn padamkan perasaan sayang ku padanya!!

(nukilan penyesalan oleh wan sambil menitiskan airmatanya.)


bagi fahmi dia memang tidak mampu untuk meneruskan semua keadaan yang banyak menimbulkan tanda tanya tentang hubungan mereka berdua. namun perasaan syang itulah yang mendorong kearah itu.

lebih kurang 3 jam fahmi di bilik ICU namun doktor terpaksa menahan fahmi dibilik ICU kerana keadaan fahmi adalah series. pendarahan didlam otak membuatkan fahmi koma.

doktor tidak memberitahu berapa lama. namun adal beliau menyatakan mungkin keadaan ini akan berlanjutan sekiranya fahmi tidak cuba untuk melawan penyakitnya..
aku mule pelik.. aku diberitahu oleh fahmi bahwa die menghidap penyakit tidak begitu serius.. aku terus bertanya kepada doktor apakah sebenarnya penyakit fahmi..

lalu di nyatakan kepadaku..
fahmi selama ini merana kerana dihidap barah otak peringkat kritikal sehingga boleh membawa maut..

terjelepok wan mendapat tahu sendiri dari doktor..

bagi fahmi tiada apa-apa penawar dapat menyembuh penyakitnya. namun dia hanya mencari penwar yang bergelar seorang insan yang dia sayanginya.
namun apa boleh diungkapkan lagi.. dia hanya merelakan dirinya di persendakan.. dan dia akan membiarkan dengan sepenuh kerelaan supaya hidupnya akan terus dibanjiri dengan tanda tanya..



BERSAMBUNG....

4 comments:

khairul said...

"di layurkan dirinya ke dedaun pintu. dengan seribu penyesalan..."

"...tiada apa-apa penawar dapat menyembuh penyakitnya. namun dia hanya mencari penwar yang bergelar seorang insan yang dia sayanginya."

like it! gud2... :-)

AMIREZKA said...

hehehe.. tq so much...
i apreciate alot ur compliment..
:)

ayiechan**toinktoink** said...

aku taki bace pun. novel eyh?

da lulu said...

nice story...reka sendiri ek?

AMIREZKA © 2008. Design by :Yanku Templates Sponsored by: Tutorial87 Commentcute