Followers

Friday, May 23, 2008

HAYAT BERAKHIR EPISODE 3



Hampir setahun fahmi terlantar di hospital, maka baru hari ini dia melihat segenap kebebasan di dunia luar. Bagi fahmi setahun itu ibarat sedekad lamanya terlantar di katil yang penuh keringat kesakitan itu, dan linangan air mata kesabaran. Doctor telah memberi kebenaran untuk pulang kerana keadaan fahmi makin sempurna. Namun doctor juga telah memberi amarn kepada kedua ibu bapa angkat fahmi bahawa, keadaan fahmi bukan seratus peratus baik.

“wah… mama besnye dapat tgk wan mendung ni mama..” teriak fahmi kegembiraannya.

“hurm.. mama tau fahmi dah lama tak jalan-jalan kat KLA ni kan.,
Nanti mama and papa bawa fahmi pergi jalan-jalan ok..”

sound good… I cant wait the day..” sambil ketawa kecil fahmi..

Dato’Razali dan Datin Fatimah adalah ibu dan bapa angkat kepada fahmi selepas mereka mengambil fahmi di rumah anak yatim seriantan dimana fahmi dibesarkan selama 6 tahun,dan fahmi sekarang sudah berumur 22 tahun. Mereka tertarik dengan sikap fahmi yang pendiam dan muke yang sopan serta senyuman yang manis. Keluarga kandung fahmi telah meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Sewaktu mahu pulang dari kampung.


Tiba-tiba hanphone fahmi berbunyi ringtone lagu Christ brown.. lagu my boo.
Di skrin terpapar one

new message from rezwan.

Dengan pantas fahmi menekan kekunci open. Lalu dibaca mesej dari rezwan..


u I dah lama tunggu u kat depan bilik u ni.. nape u balik tak bagi tau I dulu..
sampai ati u wat I mcm ni.. I dah lama x tgk muke u..
I really miss u.


Dengan pantasnye.. dia menyuruh papanye patah balik ke hospital.. untuk berjumpa dengan Rezwan. Tanpa membuang masa papa terus membuat pusingan u. di jalan Bandar tun razak.

Hamper tidak senang duduk si fahmi kerana rasa bersalah dengan Rezwan. Hamper 15 minit berlalu fahmi tiba di depan lobby hospital HUKM.
dia memberitahu kepada papanye dia akan balik sendiri dengan teksi dia meminta papa and mamanye untuk pulang ke villa terlebih dahulu.




Tanpa membuang masa fahmi berlari kea rah lif untuk pergi ke tingkat 3, dimana bilik yang dia tinggal.. dia menunggu lif.. untuk ke atas. Tapi malang lambat..

“AH… lembap nak mampos.. macam mana ni.. ok aku naik tangga je lah..”

Fahmi pun membuka pintu rintangan api.. yang tertera pintu ini hendaklah sentiasa ditutup. Lalu dia pun menjejaki satu persatu anak tangga sampai ke tingkat 3. pada masa yang sama rezwan beranggapan dia hanya membuang masa menunggu fahmi.. lalu dia membuat keputusan untuk pulang. Lalu rezwan menuju ke pintu lif.. untuk turun bawah. Ramai orang yang sedang menuggu lif untuk membuka pintunya.. hapir 3 minit.. pintu lif terbuka, ramai yang berebut-rebut untuk masuk lalu sikap rezwan yang mudah mengalah membenarkan sahaja mereka yang tidak sabar untuk masuk. Dia bernasib baik kerana ada kekosongan lagi di dalam lif tersebut.. lalu die menuju ke pintu lif dan masuk.. pintu lif pun merapatkan pintunya.. tiba-tiba..

“Wan!! Tunggu fahmi wan..”
Rezwan terpinga-pinga, seperti ade sesorang yang memanggl namanye.. dengan tidak sedap hati rezwan membuka semula pintu lif. Dan keluar.. dilihatnya fahmi sedang terduduk kekesalan kerana menyangka rezwan sudah pergi.

Lalu rezwan berlari kearah fahmi dan diangkat nye bahu fahmi dipeluk ertak di cium dahi bertalu-talu. Mereka tidak mengiraukan keadaan sekeliling.dengan teresak-esak fahmi menangis.

“wan jgn pergi wan.. please.. fahmi sayangkan wan, fahmi xnak kehilangan wan..”

Psss… dengan manje wan menyuruh fahmi memberhentikan rayuannye..

“fahmi, wan takkan tinggalkan fahmi.. wan sayangkan fahmi.. ok.. dah jgn menangis lagik.. wan ade dekat sini..”

Maka bangunlah fahmi setelah dapat berjumpa dengan orang yang tersayang.
Wan pun membawa fahmi ke kereta untk dibwa pulang kerumahnya.. kerana sudah lama tidak berduan di saat yang romantik..




Setelah sampai di kondominiun bukit antarabangsa. Rezwan mengajak fahmi untuk naik keatas.. maka fahmi pun pergi lah naik keatas.. direbahkan dirinye ke atas sofa serbaguna itu… lalu wan pergi membuat air untuk membasah tekak mereka berdua. Air oren dihidangkan oleh wan..

“hurm.. manis air nih.. mcm tuannye gak.. hehehe”

“Ahahaha.. ade2 jelah u ni fahmi..”

“wan.. dah lama kita tak duduk mcam ni kan.. I rindu sgt..”

“hurm.. wan pun same rindu kat fahmi jugak.. I really mis u..”

Mereka makin menjadi-jadi. bibir fahmi yang kering basahh kerana dikucup oleh wan.. mereka hamper ghairah. Mereka meraba antara satu sama lain. Di sentap erat fahmi oleh wan. Bagi fahmi perkara ini sudah lama dirinduinya.. berada dlam dakapan rezwan yang begitu dicintai olehnye.

“fahmi jom masuk bilik”. Kenakalan rezwan makin menyerlah..
Fahmi merelakan dirinya dilapah oleh rezwan..

Lalu fahmi pun ekori rezwan kebilik sambil berkucupan antara satu sama lain. Habis baju mereka dibuka.. wan mengoyak baju fahmi lalu di pegang erat buah dada fahmi dan di kucup seenaknya.. fahmi makin dibuai mimpi oleh karenah jantan wan.. mereka pun di buai oleh sex yang luar tabii’e.

“Fahmi tahan ok.. dah lama kita tak buat… tahan sikit key.. abg letak pelincir.”

Fahmi pun merelakan qubur nye di latah oleh wan.. fahmi menjerit..

“ahh… abg fuck me!!” teriak fahmi..

“yeah baby..!!.. give me..” balas rezwan..

Hamper satu jam mereka meluangkan mase di kamar dengan melakukan kerja yang dilaknat oleh tuhan.. maka mereka pun beradu berdua-duan. Jam loceng menunjukkan 10 pagi.. fahmi risau kerana tidak memberitahu mama dan papa bahawa dia tidak dpat pulang kerumah semalam… tiba-tiba loceng rumah rezwan berbunyi.. aku pun pergi membukanya dengan terkejutnya.. aku melihat perempuan yang didepan mata aku ini pernah memaki aku dan memberi amaran kepada aku supaya berjauhan dengan rezwan..
Tiba-tiba di dalam fikiran fahmi teringat perkataan yang pernah dimaki oleh perempuan itu..

“Ko dengar sini aku nak ko jangan berkawan dengan rezwan lagi. Ko kena igat ko tuh konek die pun konek so memang tak sesuai”


Bersambung…

3 comments:

Asy said...

ape la ko ngarut ni weh..
huhuhu
happy bday btw
:-)

Anonymous said...

Memang mengarutisme betul la... Poddah la lu... Tapi lu punya birthday bila nak open table lo...

khairul said...

haiyo, part 'bermesra' tu tak leh blah lah amie...u need to soften the words...too rough lah...guna bahasa berbunga...ayat yg beralas skt...try to use metaphore to describe the scene...

opinion nuar jew taw... :-)

AMIREZKA © 2008. Design by :Yanku Templates Sponsored by: Tutorial87 Commentcute