Followers

Monday, May 5, 2008

HAYAT BERAKHIR. (ep2)

Terus ku merayu pada tuhan supaya aku diberikan kekuatan untuk melawan penyakit ini. Penyakit in bagaikan pemusnah segala dosa yang telah aku lakukan, tapi apa dosa aku sampai aku di uji dengan sebegitu, mengapa? Didalam hati fahmi besaut merayu. “ya Allah seiranya engkau benci hamba mu in maka bencilah dengan kematianya, jika kau menyayangi hambamu ini yang tidak bermaya kau ceriakan lah hidupnya” fahmi tidak bersedia untuk menemui ajal kepada tuhanya lagi.. kerana pelbagai dosa yang telah dia lakukan. Sehingga menjalani hubungan sejenis. Iaitu dengan rezwan. Tiba-tiba. Pintu yang tertutup berbunyi, ku lihat paras rupa rezwan yang menenangkan kekaburan hatiku.

“fahmi,”(sapa rezwan)

“dah makan dah?”

“Fahmi belum makan lagi lah bang.. taka de selera. Makanan kat hospital ni mcm tawar
jerk apentah rase nye.. ingat fahmi ni orang tua ke?” jawab fahmi.

“alar biase lahh tu sayang hospital diorang nak save garam, bedekar aku mendengar celoteh manja rezwan. Secara kebetulan rezwan ada buatkan bubur untuk aku, bubur ayam dengan cendawan jepun. Aku palng suka cendawan tuh. Rase dia memang lain dari lain. Dia membuka bekas bubur bertudungkan merah hati sebagaimana warna cintaku kepadanya. Rezwan terus mendapatkan sudu untuk menyuapku. Aku segan orang lain nanti cakap apa. Tapi aku tak kisah kerana aku suka. Gelak kecil didalam hati ku.

Selesai makan rezwan pergi ke toilet untul mencuci bekas makanan tersebut. Tiba-tiba aku didatangi seorang perempuan yang terus menengking ke arah aku.

“woi jantan ko ni dah tak ingat dosa ke?”
“sejenis dengan ko pun ko sangap kat dia.”

Aku terkejut. Aku cuba menenangkan perempuan yang tak dikenali itu. Namun die telah menguji kesabaran aku…

“apa ni? Aku tak paham tolong lah ko dah salah orang ni..”

Salah orang kepala otak ko.!!”

Ko dengar sini aku nak ko jangan berkawan dengan rezwan lagi. Ko kena igat ko tuh konek die pun konek so memang tak sesuai.” Dengan jalang nye perempuan itu menengking aku.

Aku tak larat untuk melawan kerana aku baru sahaja makan ubat. Ubat itu membuatkan aku rasa letih. Kadang-kadang aku nak ketawa jugak tengok kerenah perempuan yang penuh emosi itu. Tapi mungkin hati aku terlalu sensitif. Lalu air mata aku mengalir. Dan aku memberitahu kepada perempuan itu bahawa aku akan pastikan rezwan takkan berkwan dengan aku. Mungkin ini ketentuan aku. Yang harus aku terima. Lantas aku memikiran sambil air mata aku berlinangan. Haruskan aku mengalah tentang hubungan yang aku jalani dengan rezwan semata-mata kerana perempuan ini. Tiba-tiba benak di fikiran ku memikirkan tentang ini. Aku mula tertanya siapakah perempuan yang dating tadi… lalu rezwan pun pulang bersama bekas makanan yang masuh lagi bertitis air. Selepas dibasuhnya itu. Lalu dengan rapi razwan menutup dang menyusun bekas itu didalam paperbag Winnie the pooh yang dibawa olehnya.

Dia tidak perasan yang aku sedang menangis. Kadang-kadang aku fakir aku ini bodoh kerana benda kecil pun aku boleh menitiskan air mata. Itulah kelemahan aku. Kedatangan perempuan yang tak dikenali itu masih lagi berawang-awangan di benak pamikiran ku.
Tiba-tiba aku bersuara.

“Abang jangan datang sini lagi. Fahmi benci tengok muka abang. So please keluar dan jangan sesekali dating lagi. Dan ingat hubungan kita sampai sini sahaja. Jangan hiraukan fahmi if anything happen.” Aku terdiam. Rezwan merebah kejutan dirinya di kerusi berwarna merah jambu.

“But fahmi why?”

Aku terus diam dan tidak melayan sepatah ape yang rezwan soalkan.
Lalu aku menitiskan airmata ku. Aku mula tertannya haruskan aku takkan biarkan ia pergi?? dengan sayu rezwan meninggal kan aku dengan pesannya.

“ok I will leave u if u ask for that and remember I will not left u without reason.”

Airmata ku mengalir dengan deras lalu, selepas rezwan meninggal kan bilik aku.
Pelbagai perasaan menghantui aku. Haruskan aku lakukan begini. Aku cinta. aku cinta pada rezwan.

No comments:

AMIREZKA © 2008. Design by :Yanku Templates Sponsored by: Tutorial87 Commentcute