Followers

Wednesday, February 6, 2008

HAYAT BERAKHIR.. episod kenapa??


bile aku bangun dari tidur ku yang lena, aku lihat die berada di sisi ku. dengan tshirt yang semalaman sering menemaninya untuk menjage ku di setiap malam, aku kadang-kadang melihat dia dengan penuh rasa bersalah. seolah-olah aku seorang beban baginya. aku puas mensihati nya supaya x perlu risau tentang aku. namum sikap kasih sayang dia memang aku x dapat nafikan . tiba-tiba mata ku rebah kearah nya setelah melihat dia sedar. aku terus berpura-pura melelapkan mata. aku xnak dia menyedari yang aku melihatnya dengan rasa penuh simpati. bukan sikap ku yang x suke memberitahu ape yang aku rasakan. tapi aku tak terdaya untuk memberi tahu apa yang aku rasakan. bagi aku biarlah aku rasa apa yang ku rasa, biarlah duri aku yang rase seoarang, bila tercucuk dalam hati ku ini.

aku sedar die sedang melihat aku. tiba-tiba tangan ku yang tidak berdaya digenggam dengan erat olehnya dengan kejantatan nya memegang tangan ku aku rasakan yang aku dilindungi oleh seorang insan yang berwajah malaikat. dan aku berpura-pura sedar dari lena. aku diberi sarapan dengan senyuman nya yang menggoda. aku hanya senyum x berdaya. kerana penyakit aku membatasi aku untuk senyum sepuaas hati. aku rindu untuk senyum sepuas hati. namun apa daya. aku rasakan ini satu ujian. aku redha. tiba-tiba die menyahut namaku.

"fahmi, bangun sayang. nak sarapan ke. i belikan sarapan key?
tak yah lahh susah-suah. fahmi makan jerk ape yang hospital ni provide,
abg pergilah balik. fahmi dah ok sikit. fahmi dah boleh senyum..{jawab aku}
tak mengapa abg dah balik dah smalam. abg tido kat umah.
abg tak dpt jaga fahmi (rezwan cube memberi helah)

walhal aku sedar yang dia semalaman menjaga aku. aku cube memberitahu kepada die yang aku tahu die cuba menghelahkan dirinya untuk menjaga aku. namun aku tak mahu memberi tekanan kepadanya kerana aku tahu perangai dia yang cukup dengan kasih sayang. aku x sanggup pergi untuk meniggalkan dia.
tiba-tiba dr azman datang. aku sudah biase dengan telatah dr azman. setiap hari ade sahaja lawak yang seronok untuk didengari. dengan wajah yang halus, perwatakan yang baik, matanya seperti ada kacukan dengan british aku selalu terpesona melihat wajah dr azman. dia seorang yang macho dan bergaya. kadang-kadang itu aku terover manja kerana dr azman memang mengambil berat tentang aku. dr azman seorang yang baik. cukuplah untuk mengubat penyakit aku ini. namun aku tak pernah ketwa sepuas hati. aku mampu untuk tersenyum sinis. aku sering memikirkan ape yang terjadi kepada diri ku ini. bagaimana dia jika aku meninggalkan dunia ini, dan kenapa?

No comments:

AMIREZKA © 2008. Design by :Yanku Templates Sponsored by: Tutorial87 Commentcute